Pemburu Pelangi
Haritu yuyin, bonde, cik za dan kak zura berkesempatan ke Nu Skin Beauty Expo yang terletak di bangunan PNB berhampiran dengan LRT Ampang Park. Melangkah masuk ke dalam bangunan PNB, mata yuyin tertumpu pada lambakan pengunjung, terkesima sekejap melihat terlalu ramai sangat orang di beauty expo yang diadakan oleh Nu Skin ini.


(Dari kiri: ShuYi, Yuyin, Bonde, Cikza, Kak Zura.)

Apabila mendengar sahaja jenama kosmetik Nu Skin ini, yuyin seakan pernah mendengar namanya namun tidak pernah melihat produk-produk Nu Skin dijual di Sephora, watsons mahupun guardian. Rupa-rupanya, Nu Skin hanya menjual secara online dan di outlet mereka sahaja, ini membuatkan produk ini nampak lebih eksklusif(dengan harga yang berpatutan!).

Ramai gila orang okay! orang masuk tak henti-henti, dahsyat!


Kalau korang nak tahu, Nu Skin sudah 15 tahun bertapak di Malaysia! sayangnya, ramai di antara kita(baca: orang melayu) masih lagi belum pernah mendengar dan mencuba produk kecantikan yang berkualiti dari jenama ini. Jadi misi kami di beauty expo ini adalah melengkapkan kesemua “checkpoint” dan mengenali rangkaian kosmetik Nu Skin ini dengan lebih dekat supaya kami dapat berkongsi dengan pembaca-pembaca blog kami.





Anti-Oxidant Scan


Skin Analysis.

Yuyin dan rakan-rakan juga turut berpeluang melihat produk-produk keluaran Nu Skin...





Banyak lagi sebenarnya produk-produk keluaran Nu Skin ni. Yuyin pun ada mencuba dan mengguna beberapa produk dari Nu Skin ni dan.... YUYIN JATUH CINTA! produk-produk Nu Skin sangat best dan bagus okay! Nanti yuyin akan buat beberapa produk review dalam post-post akan datang.


Semua muka happy walaupun kepenatan. Thank you ShuYi dan Nu Skin untuk pengalaman berharga ni!
Kawan dari Alam Ghaib

“Zura, kau tahan ke hidup macam ni?”

Aku menoleh ke arah Rina di sebelah. Sambil tangan terus menggosok baju senior yang berlonggok umpama bukit, dengan tenang aku menjawab.

“Apa lah sangat setahun dua kena paksa cuci baju, nak dibandingkan 12 tahun hidup didera ayah sendiri.”

Sudah 2 bulan arwah ayah meninggalkan kami bersama sejarah hitam sebatan tali pinggang dan caci makinya. Apabila umurku menganjak ke 13 tahun, berbekalkan keputusan UPSR yang cukup makan, aku dimasukkan ke asrama. Disini aku bertemu dengan Rina.

Dia Rina. Wajahnya pucat. Putih. Rambut pendek paras bahu. Berpakaian baju kurung putih dan sebaya dengan aku. Pertemuan kami yang pertama pada malam kedua kami di asrama ini. Dia duduk di bangku hadapan bdaminton court sambil teresak-esak menangis.

Peliknya, tiada seorang pun yang perasan akan kewujudannya. Kecuali aku. Nak kata aku ada ‘sixth sense’ boleh nampak makhluk halus, rasanya Rina lah yang pertama makhluk yang aku dapat nampak.

***
“Assalamua’laikum,” salam aku tak berjawab. Gadis itu tertunduk duduk dibangku padang bola jaring dan berbaju kurung putih. Memandangkan aku baru sahaja mendaftar masuk ke asrama ini, aku teruskan juga usaha untuk mendekati dia. Aku perlukan teman.

“Awak pelajar baru sini juga ke? Mana kawan awak yang lain?” Dengan perasaan ingin tahu aku bertanya.

Gadis itu mendongak memandang aku. Ya Allah, pucatnya muka dia! “Saya Rina.. saya ‘terkurung’ disini. Saya tak ada kawan..”

Manja suara dia memadam gentar dan seram.

***
Aku mula perasan lama-kelamaan yang Rina ini sebenarnya tak wujud di alam realiti. Mungkin roh yang terperangkap di asrama ni. Atau macam orang tua kata, jelmaan syaitan. Tapi, syaitan sepatutnya jadi musuh aku. Bukan berkawan dengan aku.

Sejak dari hari itu, aku dan Rina jadi kawan rapat. Memandangkan kami masing-masing susah mencari kawan, terutamanya Rina sendiri yang menghuni dunia lain, aku tak kisah kalau orang melabel aku gila bercakap seorang diri dan menjauhkan diri dari aku. Kerana dalam dunia dimana kasta senior dan junior menghalalkan pembulian dan menafikan kasih sayang, tiada sebab untuk aku mencari kawan lain.

Rata-rata mereka seperti Rina, cukup benci kepada senior yang kuat membuli dan mendera pelajar junior. Setiap kerja yanbg dipaksa mereka lakukan dengan tidak rela. Lain aku, aku tahu ini sebahagian ‘survival’ aku dalam dunia kejam realiti. Fokus aku, belajar. Selagi kakak-kakak senior tak ganggu pelajaran aku, aku tak kisah menurut perintah. Kerana itu aku disisihkan rakan junior, kecuali Rina dan seorang lagi rakan sebaya aku, Mira.

“Kalau Kak Eton suruh kau jilat kaki dia, kau ikut lah? Kau ni tak ada hati dengan perasaan ke?”

Dah lali aku dengar. Alah, kau mengomel, mengadu macam mana pun, aku bukan boleh buat apa-apa dengan tubuh kerdil aku ini. Tak ada guna aku melawan.

Tapi dah 2 minggu aku disini, satu soalan bermain-main dalam kepala aku tentang Rina. Aku masih tak tahu kisah sebenar dia. Tentang kenapa dia terus ada di sini?

“Aku sama nasib macam kau. Cuma aku lagi teruk..” Wajah Rina tunduk memandang lantai. Sebak mungkin.

“Kau dapat ayah macam ayah aku?” Aku tak fikir orang yang sama nasib macam aku akan dapat belai kasih dan sayang insan yang sepatutnya dia mampu percaya dan akan terus menjaganya.

“Ya. Dan aku juga budak baru kat asrama ni sebelum aku mati.” Perbualan yang sepatutnya terasa janggal bila seseorang becerita tentang kematian dia sendiri, tapi tidak pada aku.

Rina terus menyambung cerita. “Macam biasa, tiap malam kes ragging, kena suruh buat itu ini. Dan pada satu malam tu....”

“BODOHHHH!!!!”

Terhenti, aku dan Rina. Pekik tengking kedengaran dari jauh. Diselangi suara seseorang menahan kesakitan.

Aku pandang wajah Rina seperti ketakutan. Jarinya menggeletar, bibirnya pucat, dan dahinya berpeluh. Seakan ada trauma yang membeban kepala dia.

Aku meninggalkan cucian-cucian tadi. Kami bergegas ke arah punca suara. Kami di tingkat 2, pantas menaiki tangga ke tingkat 3 hanya untuk melihat seorang rakan asrama yang rapat dengan aku, Mira terbaring lemah. Lebam di muka dan penumbuk yang diusap-usap Kak Eton, senior taikun besar asrama kami. Dua minggu aku disini dan ini pertama kali tahap amarah Kak Eton sampai begitu sekali. Sampai terlentang lemah Mira menahan perit luka dibelasah.

“Lain kali, nak tunjuk kepala besar, tunggu kami keluar asrama ni dulu. Nak hidup dalam setahun lagi, ikut cakap. Faham tak junior tak sedar diri!” Kak Ecah, orang kanan Kak Eton turut ada disitu.
Penghuni asrama lain mengerumuni lokasi pergaduhan. Sekali sekala ada yang memandang aku, sempat lagi berbisik mengumpat. Sedang Mira dilantai lemah tak dibantu.

“Aku mati di tangan orang macam perempuan gemuk ni! Dia! Dia patut dapat balasan!” Jerit Rina yang hanya aku dapat mendengar.

“Eh, Rina, sabar. Apa yang jadi sebenarnya?” Aku cuba menenangkan rakan alam ghaib aku.
Perlahan Rina menoleh ke arah aku, memandang tepat mata aku, dia membuka mulut, “Hanya sebab aku bangkit pertahan hak aku sebagai manusia yang hanya mahu tenang, mahu cinta, aku dibelasah sampai mati. Pembunuh-pembunuh tu, macam mereka dihadapan kau ni!”

Dalam marah, air mata membasahi pipi Rina. Dengan pandangan tajam dia terus memandang aku, “Kau mesti selesaikan semua ni! Kau mesti ajar mereka!”

Rina?? Apa maksud kau??

 “Kau kena pertahankan kawan kau. Ambil kayu tu! Kau kena buat apa yang patut kau buat!” Jari Rina dituju kepada sebatang kayu daripada kaki meja yang tercabut, terbaring ditepi kaki katil tak berapa jauh dari Kak Eton.

“Tapi Rina, ini kerja gila! Aku takut kes ni jadi lagi berat kalau aku cuba melawan. Kita tak perlu guna kekerasan. Itu kayu keras, Rina. Ada orang boleh terbunuh nanti...”

Belum sempat hujah aku habiskan...

DUSHHHH!!!

“Ini makan dia! Kalau kau dengar cakap aku tadi, tak ada kau dapat penumbuk aku ni!” Sekepal lagi tumbukan Kak Eton singgah ke pipi bulat Mira. Aku nampak mulut Mira berdarah. Giginya berpisah dari gusi!

***

“Kalau kau dengar cakap aku suruh beli rokok aku tadi, tak ada kau dapat penampar aku ni!!”

Ayah, bermisai tebal, berambut kerinting, berjambang tak terurus. Dia berdiri garang dihadapan aku yang terbaring menahan sakit ditampar beberapa kali kerana keengganan aku menurut katanya.

Bukan sengaja aku melawan, ayah ada penyakit jantung. Aku tak mahu dia terus rosakkan kesihatan dia dengan batang-batang rokok yang dia bazirkan duitnya. Sedang duit itu boleh sahaja dia belanjakan untuk makan minum keluarga dan pelajaran aku.

“Abang! Cukup lah tu, bang.. Zura tu anak kita..” Ibu disebelah aku melutut dihadapan suaminya, merayu belas keatas jasad lemah aku.

“Kau diam!!”

Ayah menarik aku dari ibu, tangan kirinya dihayun dan menampar-nampar bahu aku sekuat hatinya.
“Ayah! Sakit!!!” Dan tiada lagi cinta pada lelaki itu berbaki lagi.

***

ARGGHH!! Aku tak dapat terima lagi! Manusia kejam mesti mati macam ayah aku.

Mati.

Kak Ecah perasan aku berlari mendapatkan batang kayu yang ditunjukkan Rina tadi.

“Kau nak buat apa tu, hoi! Dasar perempuan mental!” Kak Ecah mengejar aku dari belakang.
Aku tak peduli.

“Jangan takut Zura. Perempuan tu takut dengan kau!” Rina menyokong aku.

Dengan jelingan kebelakang aku dapat melihat riak risau Kak Ecah. Haha! Hanya fikiran kita sendiri yang membuat kita takut dengan yang bertakhta selesa diatas. Padahal mereka sama penakut macam kita!

Dengan sekali hayunan kebelakang, kayu yang aku pegang singgah ke kepala Kak Ecah. Dia tak sempat mengelak. Rebah tidak sedarkan diri selepas dihempuk pembalasan aku atas dosanya keatas Mira, dan pelajar junior yang lain.

“Seorang lagi Zura.. Seorang lagi..” Bagai dipukau Rina, aku menoleh pula ke arah Kak Eton.

Kak Eton yang menyaksikan kejadian tadi kini duduk terjelepuk  bersandar ke almari besi asrama. Dengan pandangan matanya yang berisi penuh ketakutan, aku balas ia dengan senyuman menyeringai aku. Kelakar! Gajah samseng kini rebah macam kambing diikat. Tunggu disembelih korban!

“Hahahah! Kau takut ye gemuk!”

“Zura.. Jangan Zura. Ini perkara biasa. Benda-benda ni semua kalau kau masuk asrama semua orang kena, akak pun pernah kena.. Fikir baik-baik, Zura!”

“Habis bila kau belasah kawan aku ni, kau ada fikir baik-baik?!! Hanya sebab senior kau dulu pernah jadi setan, kau nak ikut sama jadi iblis?!!”

Aku meluru laju ke arah Kak Eton. Dendam aku dah tak tertahan. Satu hayunan terkena ke tangannya yang menghalang. Bunyi seperti kayu patah jelas kedengaran. Dia menjerit menahan sakit.

“Sakit ye? Macam mana yang ni pula!” Satu lagi hentakan terkena kepalanya yang tak sempat dilindung dek tangannya yang lemah menahan sakit. Aku tak puas hati, hanya dengan mendengar nafas lelah dia, aku masih tak puas. Aku angkat dan hayun sekali lagi kayu ditangan hanya untuk ditahan Kak Eton berkali-kali. Makin lama makin kuat. Sampai berapa lama sahaja dia mampu bertahan, aku tunggu peluang untuk tamatkan semuanya. Dia buka pertahanan tangannya yang lebam bersama kulitnya yang tebal yang akhirnya terkoyak menampakkan daging bersama retak tulang, mendedahkan wajah penuh kasihan, menangis ketakutan.

“Mampus kau, setan!!”

KRAKKK!! Kedengaran bunyi seperti sesuatu retak serentak rebahnya Kak Eton ke lantai dengan mulut yang berdarah. Tepat ke kepala, dalam ke tengkorak impak pukulan aku. Seperti isyarat untuk bangun, irama rebah badan gempal Kak Eton mengejutkan aku ke alam realiti. Aku seperti baru tersedar dari dunia aku sendiri. Aku menoleh ke arah Mira.

“Zura.. Kau buat apa ni..??” Terlukis wajah ketakutan Mira. Mukanya pucat memandang aku. Seperti aku ini raksasa dimatanya.

“Rina! Rina, mana Rina!” Soalan yang tak mungkin berjawab oleh manusia biasa disekeliling aku. Rina tiada ditempat dia tadi. Semua penghuni asrama lain sudah mula menjauhkan diri. Ada yang menangis melihat apa yang sudah berlaku. Kejam? Sebentar, apa dan siapa yang kejam? Aku menegakkan kebenaran. Aku membasmi penindasan. Adakah ia kejam?

“Apa yang dah jadi ni?” Itu suara Cikgu Dina.

“Ya Allah! Zura, apa yang kamu buat ni!” Cikgu Fizah?

Warden kami, Cikgu Diana dengan Cikgu Fizah datang ke dorm yang menjadi saksi kesemua tragedi yang baru terjadi. Aku nampak ada junior dan beberapa senior yang mengiringi mereka. Apa yang kau orang buat? Panggil orang atas sebab nak jatuhkan aku? Kau orang nak lindungi penjenayah ni?

“Zura, Zura... Hehehe!” Bisik di telinga. Rina!

Pusing aku kebelakang hanya untuk dihidangkan sinis senyum Rina. Dia kini berdiri tegak dihadapan aku. “Rina, apa kau buat bisik kat telinga aku ni. Rina, lihat.. Aku dah buat apa yang kau suruh. Ini balasan diorang kan? Kau kena tolong aku sedarkan diorang ni semua.”

“Hahahahahaha!”

Angin tiba-tiba meniup kuat dari segenap arah di dalam dorm. Katil dan segala perabot bergegar bagai ada gempa bumi. Hilai tawa Rina semakin kuat. Kali ini hilaiannya bergema disegenap dorm. Aku lihat rakan-rakan lain ada yang pengsan, ada yang menjerit, dan ada yang membulat mata memandang jelmaan Rina. Cikgu Fizah aku lihat menggigil ketakutan, menuding ke arah Rina yang wajahnya kini dihuni calar dan darah. Senyumnya menyeringai menayangkan dua taring dan barisan giginya yang tajam. Lidah bercabangnya menjelir menjalar seperti ular mencari mangsanya. Mata kirinya kosong tanpa bebola mata, mata kanannya yang merah tak henti mengalir darah. Rambutnya menggerbang, memutih, dan memanjang sehingga ke paras kakinya yang sudah terapung meninggalkan bumi. Baju kurung putihnya bermandi darah, nanah, dan kotoran tanah.

“Aku seronok bermain dengan kau Zura. Terima kasih sebab jadi permainan dan mangsa mudah untuk aku.. lain kali, kita main sama lagi ye. Hehehehehehe!”

Aku tak mampu berkata apa lagi. Sejurus selepas itu, angin kuat menghembus buat kali terakhir bersama bau hanyir dan busuk tak tergambar. Sekelip mata, Rina lesap begitu sahaja. Aku berpusing memerhati sekeliling. Mata-mata penghuni asrama yang lain masih memandang tajam kearah aku, sambil yang lain cuba membangunkan rakan-rakan yang masih pengsan. Cikgu Diana, Mak Cik Fizah dan pelajar senior bergegas ke arah aku yang masih terkedu. Antara menyesal, bersalah, dan terkilan.

Aku tak sangka, syaitan yang aku bersimpati dan layan dengan baik, memanipulasi aku dengan hasut amarah dan dendam. Aku biarkan emosi jadi raja, rasional jadi korban, darah jadi santapan.

“Zura, walau apa pun alasan kamu. Apa yang kamu lakukan keatas Zaitun dan Aisyah adalah salah! Cikgu kena bawa kamu ke balai dan bawa sekali ibu kamu,” tangan aku dipegang kemas. Diperlaku aku seperti seorang penjenayah, aku dibawa keluar dari dorm diiringi pelajar senior lain. Kak Eton, Kak Ecah, aku tak tahu apa nasib mereka berdua. Aku pula, akan menunggu masa untuk diadili, atau mungkin dijatuhkan hukuman.

Dunia kejam? Atau aku yang tak faham?

Di luar pagar asrama aku menoleh kembali kebangunan yang menjadi titik permulaan jenayah juvana aku. Mata aku membulat memandang figura di atas bumbung asrama, Rina menyeringai senyum memandang aku. Betul lah apa orang tua kata, mereka semua hanyalah jelmaan syaitan. Katanya kawan, tapi musuh dalam selimut. Dendam mereka membara, sejak moyang Adam.

“Selamat mencari jalan pulang. Apa Tuhan akan ampunkan dosa-dosa kau? Berharaplah, Zura. Hehehehe!”

Habis dah cerpen ni. Maaf kalau tak seram mana pun tapi yuyin suka tekankan pengajaran dalam cerpen ni bukan hanya kisah seram semata-mata. Btw, korang nak tengok cerita yang lagi seram? Ni haa ada cerita seram yang korang wajib tengok yang bakal ditayangkan tak lama lagi!
"Volkswagen Kuning" terbitan MIG di pawagam 22 Septermber 2016


#OppoF1s  #SelfieExpert

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #1

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #2

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #3

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #4

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #5

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #6

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #7

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #8

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #9

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #10

Babak di dalam "Volkswagen Kuning" #11

Trailer filem "Volkswagen Kuning" 22 September 2016:


Behind the Scene filem "Volkswagen Kuning":
Hai korang. Entri kali ni khas untuk Althea Korea yang menyambut birthday mereka yang pertama hari ini! Siapa Althea? Althea bukan anak makcik korea sebelah rumah yuyin ye... hehe

Althea adalah nama website yang menjual barang-barang make-up, skincare, bodycare daripada korea, dan dihantar terus dari korea tau. Althea memang menjadi website shopping kegemaran blogger-blogger wanita sekarang terutamanya apabila hendak membeli produk-produk kecantikan dari brand korea. kenapa? sebab Althea menawarkan service yang terbaik! penghantaran barang yang cepat, harga yang murah, dan setiap pembelian RM150 ke atas akan mendapat FREE SHIPPING! berbaloi-baloi! Nah boleh tengok sendiri website Althea baru tahu rambang mata ke tak my.althea.kr


Ini apa yang yuyin beli dengan 150 shopping credit yang Althea bagi, thank you so much Althea! Muahh

Jadi, sempena dengan sambutan ulangtahun pertama Althea, Althea telah menyediakan promosi, giveaway serta contest yang menarik!

 Setiap pembelian pada 20hb-31st July akan mendapat Limited Edition Birthday Box macam dalam gambar dan juga DIY Party Kit.


Bukan itu sahaja, korang juga akan dapat free goodies kalau korang jadi antara 1,500 pembeli terawal, bestnya!

100% Rebate untuk 3 top sellers!


yang ini paling menarik. Lepas je korang dapat Althea party kit, korang kena selfie dan wish birthday Althea dengan hastag #Altheaturns1 dan korang berpeluang memenangi pelbagai hadiah menarik seperti macbook air, ipad, smartphones, kamera, shopping credit yang berjumlah KRW10,000,000 kesemuanya! cepat-cepat sampai 15 ogos je contest ni.

Happy Birthday Althea!